Alternatif Murah Jatinangor-Bandung PP

Artikel ini sudah pernah dipublikasikan sebelumnya pada 08 Oktober 2012 di akun blogspot gue. Di-repost di sini agar lebih mudah dipantau dan direspon. Maklum, artikel paling laris.

 

Hai, all. Kali ini gue mau ngebahas soal moda transportasi alternatif buat bolak balik Jatinangor-Bandung yang relatif lebih hemat nih daripada naik Damri apalagi travel. Sebelumnya sori ya, gue bukannya mau bikin pendapatan damri atau travel berkurang. Gue cuma mau membantu temen2 mahasiswa UNPAD kampus Jatinangor, khususnya yang anak perantau jauh kayak gue 🙂

Sebelumnya gue cerita dulu nih. Belakangan ini gue jadi sering pulang-pergi Bandung-Jatinangor. Sebagai mahasiswa bangkotan, gue lagi cari-cari tambahan kegiatan biar gak ngurung diri di kamar terus ngerjain skripsi. Kalau sebelumnya gue cuma latihan cover-dance tiap Sabtu dan ibadah gereja di BTC tiap Minggu, sekarang kegiatan gue bertambah dengan pelayanan ngajar di daerah Pagarsih tiap Rabu-Kamis. Bahkan sebulan dua kali gue ada komsel di Paskal Hyper Square tiap Selasa. Idealnya gue mending tinggal di Bandung sih, tapi masalahnya gue harus tetep di Jatinangor buat ngerjain skripsi di perpustakaan dan bimbingan. Mungkin nanti kali ya kalo studi kepustakaan gue udah kelar dan gue tinggal penelitian komunitas di Bandung.

Nah, Paskal Hyper Square kan deket stasiun tuh. Jadi waktu itu gue lebih memilih naik KRD yang harganya cuma SERIBU PERAK dan jauh lebih cepet daripada naik damri yang rutenya muter-muter. Belum lagi harus ngangkot dan kejebak macet. Yah, emang sih di KRD itu kadang-kadang gue harus berdiri, terus kebersihannya juga kurang. Tapi, buat orang yang doyan hemat kayak gue, plus cari cepet, ya semua kekurangan tadi gue abaikan. Lagipula perjalanan ke Stasiun Hall cepet kok, gak sampai sejam. Terus tinggal jalan kaki deh ke Paskal Hyper Square, tanpa perlu ngangkot dan kejebak macet.

Dari situ, gue ketagihan buat naik KRD lagi. Tarifnya itu berkisar antara Rp 1.000,00 sampai Rp 1.500,00. Dari Jatinangor, tinggal ngangkot sekali ke Stasiun Rancaekek naik angkot Sayang-Gedebage dengan tarif Rp 3.000,00. Atau kalau punya gopekan, kasih aja Rp 2.500,00 hihi. Nah, jadwal KRD-nya itu ada tiap SATU JAM SEKALI sampai jam setengah sepuluh. Nih gue kasih tahu rutenya:

Stasiun Rancaekek – Stasiun Cimekar – Stasiun Gedebage – Stasiun Kiaracondong – Stasiun Cikudapateuh (deket Jl. Jakarta, Jl. Sukabumi, Jl. Supratman, Jl. Laswi) – Stasiun Hall / Bandung (deket Jl. Pasir Kaliki, Paskal Hyper Square, Jl. Pajajaran, Istana Plaza, Jl. Braga, Jl. Wastukencana, Jl. Astana Anyar, Pasteur, BEC, dan sekitarnya) – Stasiun Ciroyom – Stasiun Cimindi
(sori gue gak tahu rute sebelum St. Rancaekek dan rute setelah Cimindi, tapi ini KRD berangkat dari St. Cicalengka sampai St. Padalarang)

Nah, angkot Sayang-Gedebage itu kan cuma beroperasi sampai jam 17.00. Jadi kalau temen-temen mau ke St. Rancaekek di atas jam 17.00, naik aja angkot Cileunyi-Majalaya dari Cileunyi. Stasiunnya ada di kiri jalan, deket relnya. Oh ya, angkotnya berhenti di pintu belakang stasiun. Jadi kalau temen-temen sampai di St. Rancaekek dan mau ke Jatinangor, jangan lupa keluarnya lewat pintu belakang.

Nah, kalau mau jalan-jalan ke Bandung, coba dihitung-hitung dulu efektifnya naik apa? Damri, atau KRD? Gue sih sekarang kayaknya bakal naik KRD aja deh kalau mau ke Pagarsih atau BTC. Bahkan ke Jl. Siliwangi juga masih mending naik KRD. Ayo jalan-jalan di Bandung Kota, jangan di Jatinangor aja haha. Buat cerita keluarga di rumah, soalnya mereka kan ngertinya kita di Bandung -_______-

Kalau ada pertanyaan-pertanyaan bisa tanya aja ya. Misalnya: “Bang, kalau ke BIP enaknya naik apa?” atau “Bang, angkot ini ke sini tarifnya berapa?” Selama gue bisa jawab, pasti gue jawab (ya iyalah). Disuruh nganterin juga gak apa-apa hihi. Oke, mudah-mudahan bermanfaat. Tuhan memberkati 🙂

 

UPDATE:

Tarif KRD sekarang jauh-dekat Rp 1.500,00

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *