[#SUPERTRIP 3] Berdebar-Debar Naik Crystal Cable Car Ngong Ping 360 di Hong Kong

Dalam tulisan kali ini, gue akan menceritakan pengalaman gue naik crystal cable car Ngong Ping 360 menuju Tian Tan Buddha (The Big Buddha) dan kembali lagi ke Stasiun MTR Tung Chung. Tadinya mau ibadah (kebaktian) di GBI Mong Kok jam 2 siang. Tapi karena ada suatu halangan, jadwal ibadah ini jadi nggak terlaksana. Apa kira-kira hayo “halangan” yang gue maksud? Baca cerita perjalanan ini sampai habis!

Di hari terakhir di Hong Kong itu, gue sarapan lagi di Toast Box JD Mall. Daripada untung-untungan nyari tempat lain, yekan. Jadi setelah selesai mandi, packing, dan menitipkan backpack di ruang kecil belakang resepsionis, gue segera meluncur ke Toast Box JD Mall. Outfit gue hari itu sedikit berbeda. Karena capek tiap hari pake celana panjang, hari itu gue mencoba merilekskan otot-otot pinggang dengan celana pendek badminton, haha. Tapi untuk jaga-jaga, celana jins panjang gue bawa di dalam tas daypack WATERFLY.

Baca cerita sebelumnya: Serunya Naik Kapal, Bus, Tram, dan Mid-Levels Escalator di Hong Kong

My breakfast again at Toast Box JD Mall

Kali itu gue memilih paket roti seharga 38 HKD. Gue lupa apa nama paket dan rotinya euy, semacam bun gitu. Seperti biasa, disajikan dengan telor ceplok dan kopi. Kalo dibandingkan menu yang gue pesen sebelumnya, emang terkesan agak mahal sih. Tinggal nambah 2 HKD, gue udah bisa dapet sup makaroni yang porsinya porsi kuli orang India. Tapi gapapa, pagi itu gue lagi pengen makan roti, dan harga di bawah 40 HKD buat sarapan masih termasuk murah di Hong Kong.

Kopi tandas, perut kenyang, saatnya berpetualang!


Perjalanan Menuju Stasiun Cable Car Ngong Ping 360

Perjalanan menuju stasiun kereta gantung Ngong Ping 360 memakan waktu yang cukup lama dan jarak yang cukup jauh. Dari Stasiun MTR Jordan, gue naik MTR Tsuen Wan Line (jalur merah) sampe Central, lalu ganti dengan Tung Chung Line (jalur coklat) sampe di stasiun terakhir, Stasiun MTR Tung Chung. Video perjalanannya secara lengkap dapat disimak di video berikut. Uncut!

Gue kira begitu nyampe Tung Chung, stasiun kereta gantungnya udah terintegrasi. Tapi ternyata enggak.

Dari Stasiun Tung Chung, gue masih harus berjalan beberapa puluh meter sampe tiba di sebuah jembatan pejalan kaki. Naik jembatan itu, maka sampailah gue di stasiun kereta gantung Ngong Ping. Nggak usah takut bingung atau nyasar, persis di depan Stasiun Tung Chung, ada peta berukuran besar yang jelas banget menunjukkan rute ke stasiun kereta gantung Ngong Ping.

Ulasan tentang MTR selengkapnya bisa dibaca di: Memahami Transportasi Umum di Hong Kong

Namun gue sesaat terhenyak begitu gue keluar dari bawah tanah dan kembali ke permukaan. Hujan gerimis dong!

:suram::suram:

Gue bergeming selama beberapa detik. Menimbang-nimbang apakah gue tunggu hujan reda, atau nekad tetap ke kereta gantung. Pengalaman salah satu temen gereja gue terngiang-ngiang di dalam kepala. Dia gagal naik cable car gara-gara thunderstorm warning tingkat tinggi yang membuat cable car bener-bener nggak bisa beroperasi. Dari semalem, gue udah berdoa kenceng-kenceng supaya diberikan cuaca terbaik hari ini. Ini adalah hari terakhir gue di Hong Kong, jadi kalo sampe batal naik cable car hari ini, entah kapan lagi gue bisa mencoba.

Akhirnya gue putuskan buat mencoba peruntungan. Gue berlari-lari kecil menerabas gerimis sampai tiba di stasiun kereta gantung Ngong Ping 360. Ada payung dan jas hujan sih, tapi males aja keluarin cuma buat basah-basahan bentar. Dasar cowok, wkwkwk.

Di ujung jembatan penyeberangan, persis sebelum masuk konter-konter tiket, udah ada 2 orang petugas muda berseragam yang menyambut dan membantu mengarahkan. Tiket kereta gantung Crystal Cable Car Ngong Ping 360 pulang-pergi udah gue beli di KKday. Jadi begitu sampe di depan loket, gue tinggal menunjukkan bukti pembelian di handphone, and the officer will do the rest. Nggak perlu ribet bawa-bawa kertas, tsay! Petugasnya lalu ngasih 1 kertas tiket, 1 gelang kertas, dan brosur wisata Lantau Island.

Baca ceritanya di: Mempersiapkan Solo Traveling 4 Hari 3 Malam di Macau dan Hong Kong

My crystal cable car ngong ping 360 ticket

Buat yang mau berbelanja keperluan travel kamu juga di KKday, gunakan kode kupon eksklusif dari gue buat kamu di atas. Berlaku sampai 31 Desember 2019 buat semua produk  dan negara tanpa minimum pembelian!

Suasana loket masih sepi banget saat itu, gue nggak perlu ngantri buat dapet tiket. Maklum, baru sekitar jam 9 pagi, cuma beberapa menit setelah kereta gantung Ngong Ping 360 mulai beroperasi. Gue sengaja berangkat pagi biar nggak banyak saingan. Obyek wisata mainstream kayak gini pasti bakal dipenuhi manusia kalo kesiangan dikit aja.

Cuaca masih gerimis, namun kereta gantung masih tetap beroperasi. Puji Tuhan, nggak suspended atau delayed.

Tapi rupanya gue terlalu cepat merasa lega.

Seorang petugas cowok menghampiri sepasang pengunjung di depan gue. Kata-katanya nggak bisa seluruhnya gue tangkep, tapi intinya adalah, “You may wait here or come back here in the afternoon.”

Nah loh, apaan tuh? Uhuy!

Petugas cowok itu mendekati gue juga. Bukan, bukan mendekati buat macarin gue dan bilang “I love you” karena pasti bakal gue tolak. Tapi buat bilang, “Kak, monmaap neh. Kereta gantungnya terpaksa nggak jalan dulu karena ada peringatan hujan badai. Mas bisa nunggu di sini sampe tua, atau bisa keluar dulu terus kemari lagi.”

“Kira-kira berapa lama, kang?” tanya gue.

“Waduh nggak tau, mas. Coba ngana tanya sama Tuhan.”

“Ya udah, saya coba tunggu di sini dulu ya,” sahut gue tenang, menyembunyikan kecemasan yang bertunas di dalam hati.

Bad weather delayed my cable car ride in Hong Kong

Satu menit, 2 menit, 3 menit berlalu, dan hujan malah turun semakin deras. Kereta-kereta gantung bergeming di awang-awang. Ya udah, gue keluar dari stasiun kereta gantung dan jalan kaki menuju Citygate Outlets. Pada akhirnya, gue berhasil juga naik kereta gantung itu sekitar 3 jam kemudian. Tapi sebelum itu, gue harus mengusir bosan dulu di Citygate Outlets, Futung Plaza, dan Urban City Diner. Kalo kamu mampir artikel ini untuk mencari informasi soal Ngong Ping 360 Cable Car, kamu bisa skip bagian ini.


Membunuh Waktu di Citygate Outlets Mall

Citygate Outlets adalah sebuah mall yang berada persis di samping Stasiun Tung Chung. Belum siang-siang amat, tapi gue berniat nyari makan atau minimal tempat nongkrong sambil menunggu cuaca membaik dan kereta gantung Ngong Ping 360 kembali beroperasi. Gue udah muter-muter mall Citygate Outlets itu, naik turun eskalator, tapi tempat makannya minim banget. Outlet yang menonjol di sini adalah toko-toko baju dan apparel bermerek. Tapi nggak sia-sia banget sih mampir ke Citygate Outlets. Gue bisa boker dan nemu satu sudut cantik di ujung gedung, menuju pintu masuk hotel.

Gue lalu ketemu sebuah jembatan pejalan kaki yang gue pikir adalah akses ke Stasiun Tung Chung. Ternyata itu adalah akses ke sebuah mall lokal lainnya bernama Futung Plaza, hehe. Hal menarik yang pertama gue temukan di Futung Plaza adalah sebuah aula bundar berundak yang saat itu sedang diramaikan oleh sebuah diskon baju. Mbak-mbak TKW duduk-duduk di sekeliling aula itu.

Turun ke bawah, ada beberapa opsi tempat makan dengan menu yang lebih beragam dan harga yang lebih murah daripada di Citygate Outlets tadi. Tapi semuanya penuh, euy. Gue coba masuk ke stasiun lagi (akhirnya ketemu jalan ke situ) juga nggak ada tempat makan. Ada beberapa, tapi nggak ada kursi, sementara hujan masih cukup deras. Sudut mata gue lalu menangkap keberadaan sebuah cafe bernama Urban City Diner. Yowis, mau nggak mau gue ke situ aja.


Terpaksa Makan Siang Mahal di Urban City Diner

Nama Urban City Diner ini udah nggak asing lagi di mata gue, karena sering disebut di artikel-artikel kuliner Hong Kong yang gue baca. Ada outdoor dan indoor seating area. Gue langsung melangkah ke dalam. Desain interior Urban City Diner ini seperti desain-desain cafe atau coffee shop menengah ke atas di Bandung.

Urban City Diner near Tung Chung MTR Station, Hong Kong

Saat gue lagi nyari-nyari kursi kosong buat duduk, seorang staff cewek nyamperin gue dan meminta gue buat ambil nomor antrian terus nunggu di deket-deket situ. Orangnya ramah banget, meminta dengan senyuman, dan bahasa Inggrisnya juara! Setelah gue melakukan yang diminta, seorang waitress lain menghampiri gue, memeriksa nomor antrian, lalu nganter gue ke kursi yang udah diatur. Mau makan aja udah kayak mau berobat di puskesmas yak.

:sweating::sweating:

Gue buka-buka buku menu yang disodorkan, dan… Hm, harganya mahal bok! Kalo mau makan berat, harus keluar duit di atas 100 HKD biar leluasa pilih menu. Belom harga kopi dan menu minuman lainnya yang rata-rata 30 HKD. Puji Tuhan tadi pagi gue nggak jadi sarapan di situ sesuai itinerary awal. Akhirnya gue cuma beli 1 potong mango cake dan hot black coffee dengan total harga 73 HKD karena ada tambahan buat pajak dan servis. Ukuran cake-nya cukup besar, jadi gue tetep kenyang.

Mango Cake, Urban City Diner Hong Kong

Hot black coffee, Urban City Diner Hong Kong

Nah, kondisi-kondisi kayak gini ‘nih yang harus selalu kita siapin saat traveling. Kita boleh atur anggaran seirit mungkin, tapi kita harus selalu siap dengan pengeluaran-pengeluaran nggak terduga kayak gue di situ. Terpaksa makan mahal, atau bisa juga karena nyasar, atau ada biaya tambahan hotel yang nggak tertera di situs pemesanan. Jadi, jangan traveling ke luar negeri kalo kamu nggak siap dengan pengeluaran-pengeluaran nggak terduga kayak gini, daripada malah nanti kamu rewel sendiri.

Setelah duduk-duduk sekian puluh menit sambil kerja dan hujan di luar udah reda, gue lalu keluar dan berjalan menuju stasiun kereta gantung lagi. Tapi baru juga naik jembatan penyeberangan, eh udah ngantri aja dooong! Berarti udah lumayan lama dibuka lagi ‘nih kereta gantungnya. Saat itu sekitar jam 1 siang.

Gue berpikir gue nggak seharusnya ikutan ngantri kayak gini karena gue udah punya tiketnya dan bahkan saat itu gelang kertasnya nggak gue lepas. Maka setelah beberapa menit terjebak antrian dan pas ada satu petugas cowok, gue kasih tau kondisi gue ke dia bahwa gue jomblo udah punya tiketnya, tadi nggak jadi naik karena keburu ada peringatan thunderstorm. Dia akhirnya membuka tali pembatas antrian biar gue bisa lanjut jalan sampe area keberangkatan di atas. Puji Tuhaaannn. Gue melenggang penuh kejayaan meninggalkan antrian yang mengular sambil berkata dalam hati, “Baibai, rakyat jelata.”

:hero::hero:


Serunya Naik Crystal Cable Car Ngong Ping 360

Persis sebelum masuk area pembelian tiket, ada petugas yang memastikan bahwa tiketnya belum gue gunakan. Tapi setelah gue jawab belum, dia percaya dan proses pun nggak dipersulit. Nggak lama kemudian, gue udah bergabung dengan antrian masuk cable car. Antrian buat crystal cable car dan cable car biasa berbeda, lalu ada lagi lajur khusus buat grup tur. Kebijakan yang bagus, biar rombongan tur itu nggak merusak kedamaian para pengunjung yang lain.

Kalo nggak salah, kapasitas maksimal Ngong Ping 360 Cable Car adalah 6 orang, tapi kadang juga cuma diisi 3-4 orang aja. Ada petugas yang mengatur pengunjung buat masuk kereta. Kadang dia nyari solo traveler, atau duo traveler, buat mengisi kereta. Jadi antrian masuk keretanya nggak harus bener-bener urut sesuai barisan ya. Misal petugasnya butuh 1 orang lagi dan orang di depan kamu pergi berkelompok, kamu langsung masuk aja gapapa. Gue sempet lengah masalah ini, akhirnya cewek bule di belakang gue langsung maju ke depan masuk ke dalam kereta.

Gue masuk ke dalam kereta bareng dua noona dari Korea dan dua atau 3 orang lainnya. Salah satunya duduk di samping gue, karena noona satunya suka foto-foto temennya gitu. Di stasiun kereta gantung ada petugas yang bertugas untuk mengambil foto para pengunjung yang datang berkelompok. Karena gue sama noona itu duduk bersebelahan, dia nanya kepada kami, “Are you two together?” Yang kami jawab, “No,” sambil tertawa kecil. Tapi di dalam hati gue ngomong, “Pengennya gitu sih.”

:shy::shy:

Let the cable car ride begins!

Hong Kong International Airport seen from the Ngong Ping Cable Car

Kereta gantung berderak perlahan meninggalkan peron, sampai akhirnya kami melayang di atas tanah. Nggak lama kemudian, kami menikmati pemandangan Bandara Internasional Hong Kong dari kejauhan. Lokasi Stasiun Tung Chung memang udah deket sama bandara. Jadi dari dalam kereta, kita bisa dengan jelas mengamati aktivitas bandara.

Kereta gantung terus berderak. Melalui lautan di bawah sana, melalui perbukitan hijau, melalui lembah-lembah subur. Dari balik jendela kaca kereta yang masih basah oleh butir-butir air, gue dibuat terkesima dengan lapisan kabut yang menyelimuti perbukitan dan pulau-pulau di bawahnya. Salah satu dari noona itu, yang selalu jadi obyek foto temennya, gue minta tolong buat fotoin gue.

Hana dul set!” serunya memberi aba-aba. Untung gue paham apa itu artinya, thanks to my K-pop addiction.

Shot by the noona

Pemandangan berganti. Kali ini gue bisa melihat jembatan Hong Kong – Zhuhai – Macao Bridge (HZMB) yang meliuk-liuk di atas lautan, menghubungkan ketiga pusat peradaban di Greater Bay Area. Melalui jembatan itulah gue menyeberang dari Macau ke Hong Kong. Ceritanya bisa dibaca di: Perjalanan Naik Bus dari Macau ke Hong Kong via HZMB

Gue takut ketinggian, dan ini adalah pertama kalinya gue naik sebuah kereta gantung berlantai transparan. Kereta gantung sebelumnya yang pernah gue naiki cuma Genting Skyway di Malaysia. Menit-menit pertama, gue baik-baik aja di dalam crystal cable car itu. Tapi lalu ada momen di mana kereta melayang-layang sangat tinggi di atas permukaan, bunyi tiupan angin terdengar semakin keras mengiringi perjalanan kami. Gue berpegangan erat pada handrail, mengatur nafas, memejamkan mata dengan jantung berdebar, lalu membuka mata dengan mengalihkan pandangan ke arah depan.

HongKong-Zhuhai-Macao Bridge (HZMB) seen from the cable car

Flying above the clouds, sea, and islands, in the midst of fog

Beberapa saat sebelum mencapai akhir perjalanan, Sang Buddha yang bersila sudah tampak samar di balik lapisan kabut. Akhirnya, setelah sekitar 25 menit perjalanan melalui jalur sepanjang 5,7 kilometer, kami pun tiba di Stasiun Ngong Ping. Konon, kereta gantung Ngong Ping adalah bi-cable ropeway terpanjang di Asia!


Menjelajah Ngong Ping Village dan Berjumpa dengan The Big Buddha

Kami tiba di stasiun kereta gantung Ngong Ping. Menuju pintu keluar, kami berjalan melalui toko suvenir resmi Ngong Ping 360. Hasil foto yang tadi dijepret sesaat sebelum naik kereta gantung bisa dilihat dan dibeli di situ, kalau mau. Harganya mahal banget sih cuma buat selembar foto tanpa teknik fotografi khusus, 100 HKD atau hampir Rp200.000,00.

:ngamuk::ngamuk:

Arrived at Ngong Ping cable car station

Panoramic view of Stupa Square, Ngong Ping Village

Keluar dari area stasiun, gue disergap oleh hawa dingin Ngong Ping Village. Di area depan stasiun itu, kita bisa mengambil foto kereta gantung yang melayang menghampiri stasiun. Terus ada juga semacam plaza kecil bernama Stupa Square dengan latar gunung berselimut kabut. Ada beberapa turis yang foto-foto di situ. Gue? Hanya bisa memandang kebahagiaan mereka dengan getir.

Memasuki jalanan Ngong Ping Village, gue disambut oleh The Blessing Drums. Gue nggak hafal berapa jumlahnya, tapi masing-masing ditulisi kata-kata mutiara dalam aksara Cina dan bahasa Inggris, seperti “health” dan “fortunes”. Lagi, gue hanya bisa memandang mereka yang foto-foto di situ dengan getir. Di kanan kiri jalan, ada outlet-outlet tempat makan dan belanja, ada juga beberapa atraksi kecil-kecilan. Gue naik sebuah jembatan lengkung buat ambil foto Ngong Ping Village dari titik yang lebih tinggi. Gak ada orang lain yang naik ke jembatan itu selain gue. Mungkin cuma gue yang sadar jembatan itu bisa jadi spot ambil foto, atau mereka nggak ngeh kalo jembatannya bisa dinaiki.

Ngong Ping Village, Hong Kong. Can you see The Big Buddha?

The gate of Ngong Ping Village, Hong Kong

Di ujung jalan, ada sebuah gapura bertuliskan “Ngong Ping Village”. Jadi paham ya, Ngong Ping Village itu bukan desa beneran dalam kategori apa pun, tapi cuma area komersil buat menunjang pariwisata kereta gantung Ngong Ping 360 dan The Big Buddha.

Lepas dari gapura Ngong Ping Village, ada sebuah bunderan yang mempertemukan Ngong Ping Road (jalanan yang membelah Ngong Ping Village tadi) dan Lin Ping Drive. Tapi bunderannya sepi kendaraan banget kok, jadi turis aman-aman aja wara-wiri sama foto-foto sekenanya di situ. Di sudut bunderan, berdiri megah sebuah gapura besar bergaya Tionghoa dengan 4 pilar dan 3 atap. Memanfaatkan pagar pembatas di tengah-tengah jalan sebagai tripod alami, gue bisa foto-foto dengan cukup leluasa dengan latar gapura itu.

Dari titik itu, gue jalan kaki lagi menembus kabut tipis menuju Sang Buddha melalui sebuah bulevar berlapis batu andesit yang kanan kirinya berjajar patung-patung dewa atau prajurit khayangan.

Taking a pose in front of the great gate at Ngong Ping Village

Majestic Chinese gate at Ngong Ping Village

Gue sampe di sebuah area lapang bernama Ngong Ping Piazza yang tampil lawas dengan lantai batu alam dalam bentuk persegi yang lebih kecil dari yang ada di bulevar. Di salah satu sudut area lapang itu, berdiri gapura yang bentuknya mirip dengan gapura sebelumnya, namun dalam balutan tampilan yang lebih lusuh. Kalo nggak ada turis-turis itu, gue akan mengira gue sedang dilempar ke era kerajaan Dinasti Ming. Dikelilingi oleh perbukitan berselimut kabut, pemandangan di sekelilingnya bener-bener juara! Ada momen-momen ketika kabut tebal menyelimuti tempat itu dan berarak perlahan menembus manusia-manusia. Videonya ada di highlight IG Stories @nugisuke.

Itulah titik mula pendakian. Gue lalu menapaki 268 anak tangga menuju The Big Buddha. Perjalanan menuju puncak Tian Tan Buddha itu mengingatkan gue dengan Batu Caves di Malaysia. Gue nggak tau mana yang lebih bikin capek, karena gue berkali-kali ke KL tapi nggak pernah naik ke atas Batu Caves, hehe. Yang jelas, di tengah jalan gue beberapa kali berhenti buat ngatur nafas. Sampai di atas, kaki gue pegel.

Panoramic view of Ngong Ping Piazza, Hong Kong

Monmaap solo traveler ini cuma bisa selfie

Tian Tan Buddha, yang juga disebut The Big Buddha, duduk dengan anggun di puncak Gunung Muk Yue. Total tingginya adalah 34 meter, atau 26.4 meter aja kalo diukur dari pondasi teratainya. Konon, The Big Buddha dibangun selama lebih dari 12 tahun dan menghabiskan 250 ton perunggu! Sang Buddha duduk menghadap utara, ke arah Beijing, ibukota Tiongkok. Di sekelilingnya terdapat 6 patung kecil yang disebut The Offering of The Six Devas (Persembahan Keenam Dewa). Mereka menghadap Buddha dalam pose memberikan persembahan, yang masing-masing adalah bunga, kemenyan, lampu, salep, buah, dan musik yang melambangkan kebaikan, akhlak, kesabaran, semangat, meditasi, dan kebijaksanaan. Tolong dikoreksi aja kalo ada terjemahan yang kurang tepat ya.

Dari pelataran The Big Buddha, terbentang panorama perbukitan hijau Lantau Island, Laut Cina Selatan, dan Po Lin Monastery. Pemandangan bisa dinikmati secara 360 derajat dengan leluasa. Kabut tipis yang menyelimuti pulau justru membuat pemandangan semakin menakjubkan! What a mesmerising view

Po Lin Monastery, Ngong Ping Village

View from the top of The Big Buddha, Hong Kong

Bagian “teratai” dari patung The Big Buddha difungsikan sebagai museum setinggi 3 lantai yang menyimpan relik-relik Buddha dan mengabadikan nama-nama para dermawan yang membantu pembangunan.


Perjalanan Kembali ke Stasiun Tung Chung

Setelah merasa cukup foto-foto dan kaki udah siap lagi buat diajak jalan kaki, gue memutuskan buat kembali ke Stasiun Tung Chung. Pas udah nyampe di sekitar bunderan, kerumunan wisatawan sempet dihebohkan dengan kehadiran seekor kerbau yang berjalan dengan santainya. Beberapa turis lalu mengabadikan momen itu, malah ada yang nekad mendekati kerbau itu, untung si kerbau nggak nyeruduk. Mungkin dia sedang mencari jalan pulang ke rumahnya.

Kerbau yang hilang arah

Tetap lancar internetan di Ngong Ping berkat modem wifi

Ngomong-ngomong, selama di kawasan Ngong Ping ini gue tetep lancar internetan sampe upload video-video buat Instagram Stories berkat portable wifi (modem wifi, mifi) yang gue pesan online di KKday. Kenceeenggg, harganya murah, dengan kuota unlimited selama 7 hari buat Hong Kong, Macau, dan Cina. Bisa dipake bareng-bareng buat banyak device lagi. Kalo kamu mau pesen juga, jangan lupa pake kode kupon dari gue ya.

Suasana stasiun kereta gantung sepi banget. Gue dan 2 orang wisatawan cewek lalu masuk aja ke dalam cable car. Ternyata, ealaaahhh itu dua noona yang tadi. Tau gitu kita jalan bareng aja, mbak. Gue sempet menyapa dengan, “Annyeong!” tapi nggak ada respon dari mereka selain sebuah senyum tipis, huhuhu. Entah merekanya nggak inget, pura-pura nggak inget, nggak bisa bahasa Inggris, atau jijik bergaul sama cowok item dekil kayak gue. Becanda, kayaknya karena mereka nggak bisa bahasa Inggris.

View from Ngong Ping Crystal Cable Car, Hong Kong

Sebelum kereta gantung berjalan, gue difoto oleh fotografer stasiun. Dari sinilah gue tau harga foto itu, hehe. Soalnya pas sampe di stasiun tujuan, ada staf yang nyegat gue dalam perjalanan keluar. Karena penasaran sama harganya, jadi gue tanyain aja, kalo nggak terlalu mahal mau gue beli juga buat suvenir diri sendiri. Eeehhh ternyata mahal kebangetan!

Langit sudah cerah sore itu, tapi masih ada sisa-sisa butiran air yang belum mengering di jendela-jendela kereta gantung. Pemandangan North Lantau Country Park, Laut Cina Selatan, dan Bandara Internasional Hong Kong terlihat lebih jelas dalam perjalanan pulang itu. Karena udah sore, gue terpaksa membatalkan agenda beribadah di gereja karena kebaktian bakal udah kelar saat gue sampe sana. Maafkan daku, ya Lord. Yang penting gue udah meniatkan diri buat ibadah hari itu.

:peace::peace:

Approaching Tung Chung cable car station

Jalan yang sama seperti di atas, namun cuaca sudah cerah

Tadinya, gue mau menyertakan perjalanan ke Hong Kong Disneyland Resort di tulisan ini. Tapi ternyata udah 3.000 kata dooong! Nggak kerasa banget gue nulis. Jadi, cerita kali ini gue cukupkan sampai di sini. Makasih banget buat yang udah mampir, baca, dan komentar. Tinggal sedikiiittt lagi, cerita perjalanan ini akan selesai. Pantau teros! Keep learning by traveling~

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *